Inilah Sosok Ahmad Dofiri, Jenderal Bintang Tiga yang Bikin Bharada E Bongkar Semua Skenario Busuk Ferdy Sambo

Sitijenarnews.com Jakarta Minggu 21 Agustus 2022; Komjen Ahmad Dofiri kini juga mulai menjadi sorotan luas masyararakat di tengah terungkapnya teka-teki kematian Brigadir J.

Dok Fhoto, Komjen Ahmad Dofiri

Komjen Ahmad Dofiri juga disebut menjadi sosok penting terungkapnya kebohongan skenario dari Irjen Ferdy Sambo.

Bahkan, sesudahnya, hasil temuan itu membuat Bharada Richard Eliezer atau Bharada E mau membuka tabir terkait kasus penembakan terhadap Brigadir Yosua atau Brigadir J.

Salah satunya yang cukup mengejutkan adalah Irjen Ferdy Sambo turut menembak Brigadir J sebanyak dua kali.

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik mengungkapkan ada dugaan Irjen Ferdy Sambo turut menembak Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J saat insiden berdarah di rumah dinas Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Ini diungkap Bharada Richard Eliezer alias Bharada E saat diperiksa Komnas HAM.

“Ketika kami memeriksa Richard dia mengakui bahwa Pak FS melakukan tembakan. Dua tembakan ke Yosua,” kata Taufan kemarin Sabtu (20/8/2022).

Namun di balik itu semua, seorang Jenderal bintang tiga ternyata ikut berperan membuat Bharada E buka suara.

Terungkap Komjen Ahmad Dofiri jadi sosok berjasa yang berhasil membuat Bharada E mengungkap skenario palsu Ferdy Sambo atas penembakan Brigadir J.

Ahmad Dofiri saat ini menjabat sebagai Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kabaintelkam Polri).

Ia masuk salah satu anggota tim khusus yang dibentuk Kapolri Listyo Sigit Prabowo dalam menangani kasus tersebut.

Dalam tim khusus tersebut, terdapat 4 perwira tinggi lainnya yang turut mengusut tuntas kasus penembakan sesama anggota polisi yang menggemparkan publik.

Tidak hanya itu, Badan Intelijen Keamanan Polri atau Baintelkam Polri yang dipimpin Ahmad Dofiri turut berjasa dalam pengungkapan CCTV di kasus pembunuhan Brigadir J oleh Ferdy Sambo.

Sebelumnya, video CCTV yang ada di tempat kejadian perkara (TKP) pembunuhan disebut hilang bahkan rusak tersambar petir.

Namun ternyata CCTV tersebut ada dan masih dalam kondisi bagus.

Keterlibatan Baintelkam Polri dalam penemuan adanya perusakan CCTV dalam kasus Ferdy Sambo itu diapresiasi oleh Irwasum, Komjen Agung Budi Maryoto.

Saat merilis penetapan Ferdy Sambo sebagai dalang pembunuhan Brigadir J pada Selasa (9/8/2022), Irwasum mengungkap peran penting Baintelkam Polri dalam pengusutan kasus ini.

Agung mengungkapkan bagaimana Baintelkam bergerak hingga akhirnya Timsus Polri bisa menetapkan Ferdy Sambo sebagai tersangka pembunuhan berencana.

Simak profil dan rekam jejak Ahmad Dofiri dibawah ini.

Komisaris Jenderal (Komjen) Polisi Drs. H. Ahmad Dofiri, M.Si lahir di Indramayu 4 Juni 1967 dan merupakan seorang perwira tinggi Polri yang menjabat sejak 31 Oktober 2021.

Saat ini Ahmad Dofiri mengemban amanat sebagai Kabaintelkam Polri menggantikan posisi Komjen Pol Paulus Waterpauw.

Ahmad Dofiri merupakan lulusan terbaik Akpol 1989 dan menjadi penerima bintang Adhi Makayasa, ia berpengalaman dalam bidang SDM.

Karier Ahmad Dofiri dimulai setelah ia dipercaya menjadi Kanit Resintel Polsekta Tangerang Polda Metro Jaya pada tahun 1990.

Ahmad Dofiri memiliki sepak terjang cemerlang di kepolisian dan sudah menangani banyak kasus berat di Indonesia.

Saat menjabat sebagai Kapolda DIY, Ahmad Dofiri menindak pelaku aksi kekerasan di jalanan yang sering disebut masyarakat Yogyakarta dengan istilah “klitih”.

Jabatan terakhir jenderal bintang tiga ini adalah Kepala Kepolisian Daerah Jawa Barat.

Lahir: Indramayu 4 Juni 1967

Almamater: Akademi Kepolisian (1989)

Penghargaan Sipil: Adhi Makayasa (1989)

Pangkat: Komisaris Jenderal Polisi

Satuan: SDM

Jabatan saat ini: Kepala Badan Intelijen dan Keamanan Kepolisian Negara Republik Indonesia

Istri: Diana Wahyuni

Riwayat Pendidikan

Akademi Kepolisian (1989); Penerima bintang Adhi Makayasa sebagai lulusan Akpol terbaik

Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK)

Sespim Pol, Lembang

Lemhannas RI PPRA XLVIII (2012)

Jabatan Kepolisian

  • Kanit Resintel Polsekta Tangerang Polda Metro Jaya (1990)
  • Kassubag Jabpamentil Bagian SDM Polri (2005)
  • Kapolres Bandung (2007)
  • Wakapolwiltabes Bandung (2009)
  • Kapoltabes Yogyakarta (2009)
  • Kabag Kermadagri Robangpers SDE SDM Polri[1] (2010)
  • Koorspripim Polri (2010)
  • Analis Kebijakan Madya bidang Binkar SSDM Polri (2012)
  • Wakapolda DIY (2013)
  • Karobinkar SSDM Polri (2014)
  • Kapolda Banten (2016)
  • Karosunluhkum Divkum Polri (2016)
  • Kapolda DIY (2016)
  • Asisten Logistik Kapolri[2] (2019)
  • Kapolda Jawa Barat (2020)
  • Kabaintelkam Polri (2021)

(Red/Tim-Biro Pusat Sitijenarnews)

error: