Lagi – Korupsi Di Situbondo Jatim Terungkap;Kejaksaan Situbondo Tahan Dua Tersangka Korupsi Mamin Pada Pilkada Jatim 2018

Sitijenarnews.com Situbondo Jatim Jum’at 2 September 2022; Kejaksaan Negeri Situbondo menahan dua tersangka dugaan korupsi pengadaan makanan dan minuman (mamin) untuk pengamanan Satuan Perlindungan Masyarakat pada proses Pemilihan Kepala Daerah Jawa Timur 2018.

Lagi – Korupsi Di Situbondo Jatim Terungkap;Kejaksaan Situbondo Tahan Dua Tersangka Korupsi Mamin Pada Pilkada Jatim 2018

“Kedua tersangka sudah ditahan di Rutan Kelas IIB Situbondo, sejak Kamis (1/9/2022) kemarin hingga 20 hari ke depan. Selanjutnya segera kami limpahkan ke Pengadilan Tipikor Surabaya,” ujar Cahya Sankara Udiana Kasubsi Penuntutan Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Situbondo kepada wartawan,Pada Jumat Petang (2/9/2022).

kedua tersangka dugaan korupsi pengadaan makanan dan minuman di Kantor Satpol PP Kabupaten Situbondo dengan pagu anggaran Rp428.984.160, yakni tersangka Masyhari, selaku pejabat pembuat komitmen atau PPK dan tersangka Thoifur Yazidil Bustomi penerima kuasa CV. Cahaya Mulya.

Ia menyebutkan, akibat perbuatan tersangka telah mengakibatkan kerugian keuangan negara sebesar Rp381.405.900.

Kedua tersangka disangkakan Pasal 2 ayat (1) dan pasal 3 Undang Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi yang telah diubah dan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001 tentang perubahan atas Undang Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Kasus korupsi ini, menurut Cahya, berawal laporan ke Polda Jatim pada 28 Maret 2021, kemudian dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim. “Selanjutnya, Kejati Jatim melimpahkan ke Kejari Situbondo, karena kasusnya masuk wilayah Situbondo,” ungkapnya.

Berdasarkan data yang diperoleh, Mochammad Ainur Rofik Direktur CV. Cahaya Mulya telah memberi kuasa kepada Thoifur Yazidil Bustomi direktur CV. Cahaya Mulya.

Kontrak pengadaan makanan dan minuman selama 23 hari kalender  dimulai sejak 5 Juni 2018. Namun, dalam pekerjaannya Thoifur Yazidil Bustomi, tidak pernah melaksanakan pengadaan makanan dan minuman sesuai kontrak atau fiktif.

Kini diketahui Kedua tersangka sudah ditahan di Rutan Kelas IIB Situbondo sejak Kamis (1/9/2022) Kemarin hingga 20 hari ke depan. Segera kami limpahkan ke Pengadilan Tipikor Surabaya,” ujar Kasubsi Penuntutan Pidana Khusus Kejaksaan Negeri Situbondo Cahya Sankara Udiana, sore ini Jumat (2/9/2022).

(Red/Tim – Biro Sitijenarnews Situbondo Jatim)

error: